– BUKU BARU DJENAR MAESA AYU: 1 PEREMPUAN 14 LAKI-LAKI

Buku terbaru Djenar Maesa Ayu, 1 Perempuan 14 Laki-laki akan di-launching pada 14 Januari 2011 besok, bertepatan dengan ulangtahun penulis yang juga sutradara film itu. Tapi, buku itu sendiri sudah bisa di dapat di toko buku pada: 11-1-11 (baca: tanggal selas bulan satu tahun duaribu sebelas). Sebelum buku ini, buku terakhir Djenar adalah Cerita Pendek tentang Cerita Cinta Pendek, hampir lima tahun lalu. Sudah pasti, terbitnya buku baru Djenar ini, bisa menjawab rasa penasaran pembaca yang menyukai karya-karyanya: seperti apa buku ini? Adakah yang baru atau berubah?

Satu point yang menarik adalah: dalam buku 1 Perempuan 14 Laki-laki ini, Djenar berkolaborasi dengan 14 orang laki-laki, dengan latar profesi yang beragam. Saya, kebetulan ada di antara ke 14 “laki-laki yang beruntung” itu. Eghmmm. Saya dan Djenar bisa menyelesaikan satu cerpen: Kunang-kunang dalam Bir. Cerpen ini, sempat muncul di Kompas.

Cerpen-cerpen lain ditulis Djenar bersama Enrico Soekarno (Cat Hitam Berjari Enam), Indra Herlambang (Menyeruput Kopi di Wajah Tampan), Sardono W Kusumo (Rama Raib), Totot Indrarto (Kupunyakupu), Jerinx JRX (Kulkas. Dari. Langit.), Arya Yudistira Syuman (Matahari di Klab Malam), Sudjiwo Tedjo (Rembulan Ungu Kuru Setra), Richard Oh ( Nafas dalam Balon Karet), Nugroho Sukmanto (Bukumuka), Lukman Sardi (Ra Kuadrat), Robertus Robet (Dijerat Saklar), Romo Mudji Sutrisno (Polos), Butet Kartaredjasa (Balsem Lavender). Hmm, melihat latar belakang nama-nama itu, apa yang langsung Anda bayangkan, bukan tentang Djenar-nya tentu saja, tapi tentang bukunya!

Kita kenal Lukman Sardi seorang aktor film, Jerinx JRK adalah salah satu pentolan band Superman is Dead, Sudjiwo Tedjo seniman dan intelektual serba komplit, Sardono W. Kusumo adalah penari dan koreografer tari yang banyak mempengaruhi sejarah dan pertumbuhan tari Indonesia kontemporer saat ini.

Apa kata Djenar, perihal bukunya ini, baiklah, saya bocorkan sedikit pengantar yang ditulisnya untuk buku 1 Perempuan 14 Laki-laki:

 

Saya selalu percaya bahwa inspirasi bukanlah sesuatu yang bisa saya datangkan, namun inspirasilah yang mendatangi saya. Maka disiplin yang saya lakukan adalah, selalu setia di depan laptop ketika sedang ada waktu senggang sehingga akan selalu siap mentransformasikan insipirasi ke dalam teks ketika ia datang. Selanjutnya, biarkan diri saya menjadi objek dan teks yang menjadi subjeknya. Biarkan teks itulah yang menjadi raja.

Hal inilah yang saya tawarkan kepada Agus Noor: Menulis tanpa konsep. Seperti yang Agus Noor sudah tulis di blognya dengan judul “Kunang-Kunang dalam Bir” –sesuai dengan judul cerpen yang akhirnya berhasil kami tulis berdua– kami akan mencoba menulis bergantian kalimat perkalimat. Begitulah kesepakatan kami sambil menikmati secangkir kopi hangat.

Sebelum malam mulai larut, dan kopi sudah berganti bir yang dengan segera berpindah ke perut, saya terinspirasi untuk menulis kalimat pertama. “Di kafe itu, ia meneguk kenangan.” Setelah itu saya menyodorkan laptop ke arah Agus Noor untuk dibaca dan dilanjutkan. Demikian seterusnya. Awal kesepakatan untuk menulis bergantian kalimat perkalimat, akhirnya kami bebaskan kepada perasaan kami saja. Apabila baik saya maupun Agus Noor masih asyik menulis lebih dari satu kalimat, tidak ada salah satu dari kami yang berusaha menghentikannya.

Jika Agus Noor mengumpamakan proses kreatif kami sebagai dua petinju yang sedang saling menukar jurus-jurus pukulan, saya lebih senang mengumpamakannya sebagai dua orang yang sedang kasmaran sehingga selalu ingin memahami dan menyenggamai masing-masing pikiran. Selalu ingin berdekatan dengan bibir yang saling berpagut pada lidah yang melulu ingin memenuhi tiap ruang kosong. Dan dalam situasi seperti itu, pikiran sepasang manusia yang kasmaran ini pun bolong. Hanya intuisi yang menggerakkan tiap indera perasa. Mereka lupa dan merdeka, karena ada faktor lain yang bekerja, yaitu rasa kasmaran atau cinta. Cinta, yang saya perumpamakan sebagai teks inilah satu-satunya subjek yang menuntun gerakan jari kami berdua ketika menulis bersama.

Kami menyelesaikan satu cerpen hingga dini hari. Walaupun saya sudah terbiasa menulis tanpa konsep, namun berhasil menulis berdua dengan cara seperti itu tetap saja membuat saya takjub. Saya pun mulai berpikir, bagaimana jika saya melakukannya bukan dengan seorang penulis? Apakah cara menulis tanpa konsep seperti itu akan berhasil juga?

Akhirnya saya menghubungi beberapa sahabat, yang dengan segera menyambut ide saya dengan hangat. Kali kedua saya menulis dengan Totot Indrarto, seorang krikitus film yang sering memanggil saya dengan sebutan monyet. Hal yang terjadi selanjutnya, tidak berbeda dengan apa yang saya lakukan dan rasakan dengan Agus Noor. Kami berhasil menyelesaikan satu cerpen dalam waktu satu hari. Saya ingat benar, kami memulainya pukul delapan malam hingga jam empat pagi. Saya pun semakin percaya diri dan selama lima hari berturut-turut menulis bergantian dengan beberapa sahabat laki-laki: Sudjiwo Tedjo, Sardono W. Kusumo, Enrico Soekarno, Indra Herlambang, dan kakak tertua saya, Arya Yudistira Syuman.

Menulis bersama yang bukan penulis bagi saya adalah sebuah pengalaman yang sangat mengesankan. Banyak medium di luar teks yang begitu menggugah perasaan. Salah satunya adalah menulis dengan Mas Sardono. Ketika Mas Sardono berbicara, ketika ia mengerjapkan matanya setiap kali mencoba mengingat satu peristiwa, ketika tangannya bergerak menirukan gaya sebuah karya tari, ketika pada akhirnya saya mengantar dari coffeewar menuju rumahnya yang juga masih berada di daerah Kemang dengan berjalan kaki, segalanya mengalir bagai sebuah tarian. Pada saat itu pun saya segera sadar, jika Mas Sardono tengah menulis dengan begitu apik lewat tubuhnya dan hal inilah yang harus segera saya tumpahkan ke dalam tulisan.

Pengalaman yang cukup unik juga saya rasakan ketika bertemu Jering, salah satu personel band Superman Is Dead, yang juga dikenal dengan inisial JRX. Tidak seperti sahabat-sahabat lain, saya belum pernah berjumpa dengan Jering sama sekali. Kami saling mengenal lewat salah satu situs pertemanan di Internet. Yang menarik saya untuk mengajaknya bekerja sama, tidak lain karena tulisan-tulisan pendeknya di situs pertemanan tersebut. Pada satu kesempatan berlibur dengan anak-anak ke Bali, Pulau Dewata tempat Jering berdomisili, saya pun menyempatkan waktu untuk menulis bersamanya. Di sebuah Diner miliknya yang riuh, kami tidak saja berusaha memahami teks yang kami saling ketik, namun lewat teks jualah kami mengawali awal persahabatan yang begitu instan. Dan cukup dua kali pertemuan yang kami butuhkan. Satu cerpen pun berhasil kami selesaikan.

Apakah semudah itu?

 

Sttt, sudah ah,  bocorannya. Lebih baik Anda tunggu buku itu, dan baca sendiri cerita-ceritanya.

34 Responses to “– BUKU BARU DJENAR MAESA AYU: 1 PEREMPUAN 14 LAKI-LAKI”


  1. 1 Yuni Zai Januari 7, 2011 pukul 11:35 am

    1 perempuan itu Djenar, 14 laki-laki itu mereka yang lain. menarik ya. padahal di blognya mbak Djenar, saya pikir apa itu satu perempuan 14 laki-laki.

  2. 2 Muhammad Joe Sekigawa Januari 8, 2011 pukul 11:50 pm

    Wowww,,, Judulnya euy,,, sepertinya menarik he he he

  3. 3 yuska Januari 10, 2011 pukul 9:35 am

    Idenya menarik: menulis tanpa konsep. Inspiratif nih kak agus!

  4. 4 dhebu Januari 11, 2011 pukul 3:40 am

    wuah,,jdi pengen baca bukunya😀

  5. 5 Paluhlimbuy Januari 11, 2011 pukul 4:04 am

    Kenapa selalu membuat saya tertegun yach ? tulisan Mba Djenar ini memang eksotis. selalu menimbulkan hal baru dari dunia tulis menulis.

    jika ada 10 orang seperti Mba djenar, pasti dunia tulis menulis di Indonesia akan ramai dan berwarna

  6. 6 Jia Effendie Januari 11, 2011 pukul 4:08 am

    ga sabar pengin baca!
    kangen cerpen-cerpennya Djenar🙂

  7. 7 deny Januari 11, 2011 pukul 4:13 am

    deg2an juga nih nungguin bukunya. keren abis idenya

  8. 8 hardybreck Januari 11, 2011 pukul 4:30 am

    Asyik proses kreatifnya, jadi penasaran ama bukunya😀.

  9. 9 putuprasasta Januari 11, 2011 pukul 5:04 am

    Nice info… ga sabaran baca🙂

  10. 10 awie Januari 11, 2011 pukul 6:06 am

    Selamat Djenar semoga lebih banyak lagi yang menyukai karya-karyamu.

  11. 11 nyonyabuku Januari 11, 2011 pukul 6:40 am

    pengen dateng ke launching bukunya Djenar. Dimana sihhh>

  12. 12 sheislany Januari 11, 2011 pukul 7:08 am

    Waduuuuuh pengen koleksiiii, dia memang jenius ya, salah satu penulis perempuan paling saya kagumi. bekerjasama dalama satu kalimat bergantian gak mudah, saya sadar, tapi saya ingin menikmati prosesnya dengan membaca buku ini, SEGERA

  13. 13 MENONE Januari 11, 2011 pukul 9:53 am

    liat ringkasan ceritanya jd tertarik nich hehehehehehe….. salam persahabatan sobat

  14. 15 sujak aryo Januari 11, 2011 pukul 8:35 pm

    yang penting tulisannya mudah dipahami.

  15. 16 djenar maesa ayu Januari 12, 2011 pukul 12:06 am

    dear salah satu laki-lakiku, agus noor, terima kasih untuk postingannya ya. dan bagi teman-teman semua yang sudah meninggalkan komentar untuk buku kami 1 Perempuan 14 Laki-Laki, salam hangat.
    love and respect-Nai

  16. 17 fauziah yosi Januari 13, 2011 pukul 1:23 am

    judulny bikin penasaran…

    harus baca!!!!:)

  17. 18 akbar kasmiati Januari 15, 2011 pukul 10:09 am

    saya ingin sekali membaca cerpen yg dikarang djenar bersama jerinx…penasaran:apakah kemampuannya memainkan variasi ketukan dan tempo tiap memainkan drum bisa menular dg kemampuan menulisnya, paling minimal bisa memainkan plot dlm bercerita🙂..jerinx salah satu drummer idolaku

  18. 19 tedy Januari 16, 2011 pukul 12:38 am

    saya jadi tertarik,,awalnya saya berpikir aneh dgn judl buku djenar,,saya maikn penasaran,,baiknya di film kan aja,,
    saya akan coba baca,,

  19. 20 muza Februari 5, 2011 pukul 6:09 am

    mbak djaenaaar, ak lgsg cr” bukunya begitu ak buka link ini 5 hr lalu. dmn” abis, akhrnya ketemu jg digramedia kota *p
    klmt per klmt ddlm buku itu byk bkn ak nemuin cr brpkr ttg khdpn dg sisi yg lain, yg baru.
    INSPIRING, BRILLIANT, SUPER WOMAN, I LOVE YOUU MBA DJAENAAAAR :’)

  20. 21 jokz Februari 5, 2011 pukul 7:41 pm

    Djenar memang selalu sensasional. Dia tidak hanya cantik, tetapi karyanya juga kreatif, sedangkan judulnya sendiri: sexy! Salut, jadi ingin lekas bisa baca.

  21. 22 Cahaya Sufi Februari 16, 2011 pukul 12:47 pm

    salam kenal. . . .
    judulnya sangat menggelitik…..
    mungkin banyak akan berfikiran sedikit negatif jika melihat judulnya…. Sukses ya mbak…..

  22. 23 cheng prudjung Februari 25, 2011 pukul 10:43 pm

    asikkk, pak arif nor, sy mohon ijin u repost tulisan ini di blog sy yah ?!

    slamat berkarya !!!

  23. 24 Badrul Munir Chair Maret 13, 2011 pukul 5:41 am

    hmmm… penasaran sama yang duet dengan JRX. Bagi saya, JRX tak hanya sekedar anak Punk, tetapi penyair. Tengoklah lirik-lirik lagunya di SID, JRX pandai menciptakan suasana yang mencekam, suasana yang memang diperlukan dalam lirik lagu-lagu punk.

  24. 25 Bartez Maret 29, 2011 pukul 12:46 pm

    Salute for Mind Of JRX

  25. 26 bukupung April 12, 2011 pukul 12:25 pm

    selalu pingin membacanya lagi, lagi dan lagi…

    mas Agus

    buku kumcernya potongan cerita di kartupos masih ad agak?

    please kasih infonya..?

  26. 27 Awang Cruzial Juli 15, 2011 pukul 2:39 pm

    kalau di jogja beli buku itu nya di mana ya !?

  27. 28 STELLA M. S. (@owlstella) Oktober 14, 2011 pukul 2:18 am

    DITUNGGU SEGERA BUKUNYA! TERIMA KASIH INFO DAN BOCORANNYA (: love you tante Djenar~

  28. 30 Herianto Herry Oktober 23, 2011 pukul 12:02 pm

    bagus bukunya, sya suka..
    trimakasih..

  29. 31 yisha Januari 9, 2012 pukul 4:00 pm

    wah, buku djenar, makasih postmu ini sob 🙂

  30. 32 ade_krisna@ymail.com April 27, 2013 pukul 10:53 pm

    Buku yang bagus “sebait kata berjuta makna”

  31. 33 intan Oktober 31, 2013 pukul 1:49 pm

    Walaupun bukan penulis tetapi para ‘kekasih’ Djenar dalam menulis adalah orang-orang yang tidak asing dengan teks (ada filsuf spt Romo Muji, ada Aktor seperti Mas Djiwo, ada Seniman seperti mas Sardono W Kusumo dll) mungkin perlu dicoba menulis bersama dengan orang-orang yang awam terhadap teks, misalnya: narapidana, PSK he he. ini ide liar saja.😀


  1. 1 Djenar-isme « Anunya Dadun Lacak balik pada Januari 11, 2011 pukul 2:21 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Point your camera phone at the QR code below : qrcode enter this URL on your mobile : http://buzzcity.mobi/agusnoorfiles
Januari 2011
S S R K J S M
« Des   Jul »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Archives Files

Photo Files

COVER BUKU PUISI CIUMAN

Kumpulan cerpen Agus Noor

Buku Pena Kencana 2009

PRESIDEN GUYONAN

Lebih Banyak Foto

Catagories of Files


%d blogger menyukai ini: